Harga Minyak Mentah Naik

311

tobasatu, NEW YORK | Harga minyak dunia kembali naik. Dalam satu bulan ini, kenaikan mencapai tingkat tertinggi. Kenaikan terjadi di tengah harapan pengurangan kelebihan pasokan minyak mentah global.

Seperti dilansir Reuters, Rabu (7/10/2015), patokan AS, minyak mentah light sweet atau West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman November, melonjak USD2,27 menjadi berakhir di USD48,53 per barel di New York Mercantile Exchange tertinggi sejak akhir Agustus.

Minyak mentah Brent North Sea untuk pengiriman November, menetap pada USD51,92 per barel di perdagangan London, atau meningkat USD2,67 dari penutupan Senin.

John Kilduff dari Again Capital mengatakan bahwa laporan prospek energi jangka pendek terbaru dari Departemen Energi AS (DoE) pada Selasa tampak memicu reli.

“Mereka melihat produksi minyak turun 120.000 barel per hari pada September dibandingkan Agustus, jadi itu penurunan besar,” kata Kilduff.

Untuk 2016, DoE memperkirakan produksi AS akan jatuh ke rata-rata 8,9 juta barel per hari, dari 9,2 juta barel pada 2015. “Ini jelas menarik perhatian pasar,” katanya.

Pedagang sedang menunggu laporan mingguan DoE tentang persediaan minyak mentah komersial AS, indikator yang diawasi ketat untuk permintaan di negara konusmen utama dunia itu.

Laporan Rabu diperkirakan akan menunjukkan persediaan meningkat dua juta barel dalam seminggu hingga 2 Oktober, menurut survei Bloomberg News.

Harga minyak, yang jatuh pada Agustus ke posisi terendah enam tahun di bawah tekanan produksi global yang kuat, telah perlahan-lahan naik kembali.

“Harga minyak telah didukung oleh sejumlah faktor akhir-akhir ini, termasuk dolar AS yang sedikit melemah, getaran positif yang timbul dari rebound di pasar saham, dan tindakan militer Rusia di Suriah yang telah meningkatkan risiko sisi penawaran di kawasan Timur Tengah,” kata analis Fawad Razaqzada di perusahaan perdagangan Gain Capital.

BACA JUGA  Kunjungan Raja Salman, Ambil Momentum, Pemerintah Akan Negosiasi Harga Minyak

“Tetapi di atas semua, itu adalah harapan bahwa produksi minyak serpih AS akan segera mulai menyusut, membuat pasar minyak mentah lebih seimbang.” Kepala eksekutif Royal Dutch Shell, Ben van Beurden, menyatakan keyakinan yang hati-hati dalam “rebound” harga.

“Saya melihat tanda-tanda bervariasi pertama untuk pemulihan harga minyak,” kata van Beurden pada acara tahunan Oil & Money di London.

“Tetapi dengan minyak serpih AS menjadi lebih bertahan daripada yang diperkirakan dan banyak minyak masih dalam persediaan, itu akan memerlukan waktu lama untuk menyeimbangkan permintaan dan pasokan.” (ts-04)

Loading...
loading...