OJK Targetkan Rekrut 10 Juta Agen Asuransi

349
Ilustrasi OJK.

tobasatu.com, Medan | Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menargetkan akan merekrut 10 juta agen asuransi dan membuka kesempatan 10.000 Sahabat Keuangan Maritim mulai tahun ini.

Hal tersebut dilakukan guna meningkatkan akses masyarakat kepada layanan asuransi mikro dan syariah, serta memperluas jangkauan layanan keuangan pelaku industri kelautan dan perikanan.

Demikian diungkapkan Ketua Dewan Komisioner OJK Muliaman D Hadad melalui siaran persnya Kamis (22/10/2015).  Perekrutan 10 juta agen asuransi diharapkan terwujud dalam beberapa tahun sehingga akses dan transaksi atas produk asuransi, khususnya produk asuransi mikro dan syariah bisa meningkat.

“Layanan keuangan dari perusahaan asuransi dan perusahaan pembiayaan masih cenderung memanfaatkan kantor cabang dan kantor pemasaran, sehingga belum seluruh rakyat Indonesia dapat melakukan akses ke lembaga jasa keuangan tersebut,”katanya.

Pola perekrutan Agen Asuransi, kata Muliaman, dilakukan dengan pendidikan dan pelatihan yang terstandardisasi dan akan bekerjasama dengan Asosiasi Asuransi Jiwa Indonesia dengan menyasar pada generasi muda, khususnya mahasiswa, ibu rumah tangga, pekerja paruh waktu ataupun kalangan wiraswasta. Mereka dapat mengikuti pendidikan dan pelatihan tersebut tanpa memandang standar kualifikasi pendidikan formal.

Sementara untuk kebijakan perekrutan dan pemberdayaan Sahabat Keuangan Maritim, sudah berjalan dalam satu bulan terakhir ini dengan mendidik sekitar 300 orang Sahabat Keuangan Maritim di beberapa kota bekerjasama dengan sejumlah perusahaan pembiayaan, asuransi dan penjamin kredit.

“Kita akan didik para penyuluh keuangan yang dekat dengan dunia para nelayan. Ini bertujuan untuk meningkatkan kemudahan akses bagi pelaku industri kelautan dan perikanan terhadap layanan jasa keuangan khususnya pembiayaan, asuransi, dan penjaminan kredit. Mereka kita bekali pendidikan dan pelatihan dengan materi lembaga jasa keuangan,” katanya.

Juga pada tahun ini komitmen konsorsium perusahaan pembiayaan untuk membiayai sektor kelautan mencapai sebesar Rp1 triliun, dan telah direalisasikan sampai September seebsar Rp238 miliar, sedangkan Rp152 miliar akan dapat direalisasikan dalam Oktober ini. Sementara permohonan pembiayaan sebesar Rp165 miliar masih dalam proses analisis kelayakan dan survei.

BACA JUGA  OJK Sosialiasasikan Program Laku Pandai Lewat BTPN Wow!

Kebijakan ini dilakukan OJK bekerjasama dengan asosiasi Perusahaan Pembiayaan, Perusahaan Asuransi, dan Perusahaan Penjaminan, serta bekerja sama dengan Kementerian Kelautan dan Perikanan. (ts-mnl)

 

Loading...
loading...

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here