BI Sambangi FE USU untuk Sosialisasi Sitem Pembayaran QRIS

161
tobasatu.com, Asahan | Menuju penerapan pembayaran QR Code Indonesia Standard (QRIS) di Indonesia Januari 2020 mendatang, Bank Indonesia Kantor Wilayah Sumut intensif melakukan sosialisasi. Kali ini, BI menyasar ke mahasiswa fakultas ekonomi dan bisnis baik di universitas negeri atau swasta di Medan.
Sosialisasi dilakukan di Auditorium Fakultas Ekonomi USU. Dalam acara yampak mahasiswa bersemangat memberikan pertanyaan kepada pembicara dalam gelaran yang bertajuk SosialisasiĀ Kebijakan Sistem Pembayaran Terkini, Uang Elektronik, dan QRIS tersebut, Jumat (1/11/2019).
Sebelum PrincipalĀ Economist DKSP Bank Indonesia, Akhis R Hutabarat memaparkan materinya, Direktur Kantor Perwakilan Bank Indonesia Sumatera Utara, Andiwiana mengatakan, perkembanganĀ teknologi telah merevolusi seluruh aktivitas sehari hari manusia. Revolusi teknologi juga telah masuk ke ranah ekonomi dan industri sehingga saat ini berkembang isu industri 4.0 dan ekonomi digital.
“Maka tugas Bank Indonesia sebagai bank sentral, salah satunya adalah mewujudkan sistem pembayaran yang aman, efisien, Iancar dan andal untuk mendukung pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan,” katanya.
Lanjutnya, inovasinsistem pembayaran khususnya pembayaran non-tunai seperti mobile banking, e-money dan fintech menandai peralihan tren pembayaran dari sistem tunai menjadi non-tunai telah tumbuh pesat. Peralihan ini nyatanya sekarang telah menyentuh berbagai lapisan masyarakat, termasuk generasi milenial.
“Generasi milenial adalah generasi yang menuntut segala aspek dalam kehidupannya tersedia secara cepat dan mudah. Tidak terkecuali dalam kegiatan bertransaksi. Dengan semakin beragamnya aplikasi pembayaran tersebut dinilai kurang efisien karena pengguna nantinya perlu memiliki banyak aplikasi juga. Salah satu respon dari Bank Indonesia untukk menjawab tantangan tersebut adalah dengan QR Code Indonesia Standard (QRIS),” ujarnya keada mahasiswa.
Dengan hadirnya QRIS ini, para pengguna aplikasi pembayaran non tunai tidak perlu memiliki terlalu banyak aplikasi, karena hanya dengan memiliki satu aplikasi saja dapat digunakan untuk melakukan pembayaran di berbagai merchant.
“Kami berharap sosialisasi ini dapat menjawab kebutuhan edukasi bagi generasi mileniaI terkait Kebijakan Sistem Pembayaran Terkini, Uang Elektronik, dan QRIS dalam mendorong ekonomi digital serta perekonomian di Sumatera Utara secara keseluruhan,” harapnya.
Sementara itu, Akhis R Hutabarat mengingaykan kepada seluruh mahasiswa untuk meningkatkan kemampuan dan pengetahuan di bidang teknologi agar mampu bersaing. (ts24)
BACA JUGA  Pahlawan Nasional Perlu Dijadikan Sumber Pembangunan Karakter Bangsa
Loading...
loading...