Pasca Ratas di Istana Negara, Plt Wali Kota Medan Jalani Tes Kesehatan di RSUD Pirngadi

667
Plt Wali Kota Medan menjalani pemeriksaan kesehatan di RSUD Pirngadi Medan.

tobasatu.com, Medan | Plt Wali Kota Medan Akhyar Nasution menjalani tes kesehatan di RSUD Pirngadi, Medan, Senin (16/2020).

Pemeriksaan kesehatan dilakukan guna memastikan kesehatannya pasca mengikuti rapat terbatas (ratas) bersama Presiden RI di Jakarta, Rabu (13/3/2020).

Pasalnya, keikutsertaan Akhyar bersama Gubsu Edy Rahmayadi dalam ratas yang beragendakan membahas penyelesaian masalah tanah Sari Rejo, Medan Polonia dan eks PTPN II tersebut juga melibatkan sejumlah menteri kabinet terkait termasuk Menteri Perhubungan (Menhub) RI Budi Karya Sumadi yang saat ini dinyatakan positif terjangkit Virus Corona.

Diungkapkan Akhyar, dari hasil tes kesehatan yang dilakukan menunjukkan bahwa kondisinya dalam keadaan baik-baik saja. 

Pasalnya, meski berada dalam satu ruangan dengan Menhub saat ratas, namun tidak terjadi interaksi dan kontak fisik antara dirinya dan Menhub. Apalagi jarak antar Akhyar yang duduk berdampingan dengan Gubsu terbilang jauh dari Menhub yakni mencapai 10 meter.

 “Alhamdulillah, hasil tes membuktikan bahwa tidak ada gejala yang menunjukkan saya terjangkit. Pemeriksaan ini juga saya lakukan untuk benar-benar memastikan kondisi kesehatan saya pasca ratas kemarin. Selain itu juga menjadi jawaban atas pertanyaan sejumlah warga Kota Medan, sehingga tidak menimbulkan asumsi dan spekulasi beragam serta mencegah kesimpangsiuran yang dapat menimbulkan keresahan,” kata Akhyar.

Akhyar mengungkapkan kondisi ratas lalu yang diikutinya bersama Gubsu. Dijelaskan Akhyar, ratas dibagi dalam dua sesi. Sejak sesi pertama, Menhub sudah lebih dulu berada dalam ruangan rapat bersama para menteri kabinet. 

“Saat ratas pertama saya dan Pak Gubsu masih berada di ruang tunggu. Setelah itu, barulah kami masuk dalam ruangan untuk mengikuti ratas ke dua termasuk di dalamnya masih ada Pak Menhub,” ungkapnya.

 Posisi duduk Menhub dibilang Akhyar, bersebrangan dengannya dan Gubsu. Jaraknya pun cukup jauh yakni 10 meter. Usai rapat, lanjutnya, Pak Menhub langsung keluar ruangan dan bergegas meninggalkan Istana Negara.

 “Jadi benar-benar tidak ada interaksi dan kontak fisik antara saya dan Pak Gubsu dengan Pak Menhub saat itu,” terangnya seraya berharap Menhub dapat segera pulih dan beraktifitas kembali.

 Sekaitan itulah, Akhyar berharap masyarakat untuk tetap tenang dalam menyikapi merebaknya virus corona. Terlebih sampai saat ini belum ada ditemukan kasus corona yang menjangkit warga Kota Medan. 

“Kita bukan underestimate (meremehkan), tidak. Namun hanya saja kejadiaan ini harus disikapi dengan bijak dan jangan sampai menimbulkan keresahan di tengah-tengah masyarakat,” bilangnya. (ts-02)

BACA JUGA  OJK Berikan Kelonggaran Pembayaran Kredit Kepada Debitur Akibat Corona
Loading...
loading...