Dikunjungi Bobby Nasution, UMSU Urai e-Learning Hadapi Pandemi Covid-19

131

tobasatu.com, Medan | Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara (UMSU) menunjukkan kesiapannya menjalankan protokol kesehatan di lingkungan kampus, saat dikunjungi Calon Walikota Medan Bobby Nasution, Selasa (30/6/2020).

Dalam silaturahim di Kampus Jalan Mukhtar Basri, Bobby Nasution disambut Rektor UMSU, Agussani dan jajaran civitas akademiknya. Kepada penggagas #KolaborasiMedanBerkah itu, UMSU membeber program e-learning (proses belajar-mengajar dalam jaringan/daring) guna menghadapi era kenormalan baru (new normal).

“UMSU mempersiapkan sistem e-learning sesuai petunjuk Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. Ada kendala-kendala yang akan kita hadapi memang. Tapi Insya Allah dapat kita lalui sebaik-baiknya,” ucap Wakil Rektor I UMSU, Muhammad Arifin.

Kandidat Doktor ini mengakui, tidak semua dosen paham memanfaatkan information technology (IT) untuk e-learning. Karenanya, universitas yang sejak 1957 sudah menghasilkan puluhan ribu alumni ini melakukan pedekatan-pendekatan kepada setiap dosen.

“Dalam setiap aktivitas daring, ada operator yang kita siapkan untuk membantu dosen dalam mempersiapkan proses pembelajaran,” jelasnya.

Kata Arifin, sejak pandemi Covid-19  UMSU sudah menerapkan sistem pembelajaran daring dengan menyesuaikan kondisi yang ada. Bahkan, ujian pun dilaksanakan dengan sistem daring.

Karenanya, jika pandemi Covid-19 belum bisa selesai di tahun ajaran baru ini, imbuh dia, civitas akademika sudah merencanakan sistem e-learning, dan perkuliahan dengan sistem daring. Termasuk nanti penerimaan mahasiswa baru memakai sistem daring.

“Banyak pembelajaran yang bisa kita petik dalam pandemi Covid-19 ini. Diantaranya, kita memang lebih mengintensifkan pengenalan sistem IT. Pembelajaran pun menggunakan sistem IT,” tuturnya.

Sementara itu saat bincang-bincang dengan Bobby Nasution, Rektor Agussani mengungkap proses pembelajaran daring diperkirakan berlanjut hingga awal 2021. Karena itu, proses penerimaan dan orientasi mahasiswa baru juga dilakukan daring.

“Jadi jumpa mahasiswa baru nanti di tahun 2021. Itu akan dilakukan proses pembelajaran tatap muka,” jelas dia.

BACA JUGA  Darah Muhammadiyah Mengalir di Kehidupan Bobby

Di masa new normal, jelasnya, selain wajib pakai masker dan cuci tangan dengan hand sanitizer atau sabun, seluruh civitas akademika UMSU disarankan untuk tidak berbagi peralatan kerja atau makanan saat berada di lingkungan kampus. Sehingga harus membawa alat makan sendiri.

“Begitu juga untuk beribadah. Harus jaga jarak aman antar teman kantor dan tidak boleh ngantor ketika sakit, atau suhu badan diatas 37,3 celsius,” ucapnya.

Dalam kesempatan ini, Agussani juga mengungkapkan, pencapaian UMSU hingga saat ini sudah cukup menggembirakan. UMSU merupakan peringkat 1 Perguruan Tinggi Swasta (PTS) se-Sumatera versi Kemenristekdikti (Kemendikbud). UMSU juga menduduki peringkat 1 PTS di Sumut versi Webometrik juga versi 4ICU dari 176 PTS di Sumut.

“Kami terus berbenah diri. Mimpi sampai 2033 bisa menjadi world class university. Tahun 2018 – 2023, target kami ingin dapat the best nasional. Alhamdulillah tercapai,” ungkapnya.

Dengan 11 program studi berakreditasi A, katanya, secara institusional UMSU sekarang menjadi PTS kedua terakreditasi A di luar Jawa. Pembangunan pun terus dilakukan untuk mencapai target.

Mendengar penjabaran itu, Bobby Nasution mengaku bangga sebagai orang yang pernah digembleng dalam institusi pendidikan Muhammadiyah. Dirinya pun berharap tenaga-tenaga pendidik di UMSU mau berkolaborasi dengannya dalam mewujudkan Kota Medan yang lebih baik.

“Saya mengharapkan bantuan dan masukan dari para pendidik di UMSU, agar bisa berkolaborasi dalam membangun pendidikan di Kota Medan, khususnya,” ucapnya.

Bobby pun mengajak organisasi serta civitas UMSU untuk memberikan pandangan intelektual yang mampu mensejahrerakan warga Medan. (ts05)

Loading...
loading...